Ahad, 22 Jun 2014

LAYAKKAH DIA DIPANGGIL IBU?

Assalamualaikum..

Sebelum aku menulis lebih lagi..aku minta maaf andai tulisan ini sangat emo!

Aku pasti 1 Malaysia sudah tahu kisah seorang ibu yang mengabaikan anak yang kurang upaya hingga kering tinggal tulang seperti mayat.

Kali pertama aku tengok gambar adik Muhamad Firdaus Dullah..aku rasa sangat sedih dan aku anggap ibunya sangat zalim..bila aku baca pengakuan si ibu di akhbar kononnya mereka orang susah dan kesempitan hidup..maka aku jadi kesian..tapi bila aku tengok sendiri FB si ibu tu..maka aku rasa..inilah ibu yang tiada langsung syurga di tapak kakinya! Kejam..zalim..lebih hina dari binatang

 Inilah wajah manusia kejam itu.. dan jugak link ini membawa korang ke FB nya https://www.facebook.com/imashima.lola

Wajah adik yang malang ni ketika di upload pada 12 September 2013..

dan inilah keadannya ketika ditemui semalam..

Manusia apakah yang sanggup meninggalkan anak dalam bilik yang terkurung penuh tanah dan tahi?? 
Manusia apakah yang boleh membiarkan anak dengan baju yang reput dibadan?
Manusia apakah yang tanpa rasa bersalah buat anak macam ni?

Katanya pada akhbar..dia orang susah dan kesempitan hidup. Ada lagi orang lain yang kesempitan hidup..tapi kalau betul kesempitan hidup, mampu pulak dia berkereta..bertudung cantik bagai..dan anak yang sorang lagi disekolahkan..

Jangan jadikan kisah perceraian antara dia dan bapa adik Muhammad Firdaus sebagai alasan untuk menzalimi anak yang tak berdosa ini.

Petikan dari akhbar Metro..
Seremban: “Semua orang salahkan saya dan tuding jari ke arah saya menuduh saya tidak tahu menjaga anak dengan baik, tetapi mereka tidak tahu kesempitan hidup dan kesengsaraan yang saya alami.
“Saya sayangkan anak saya tetapi saya perlu bekerja dan menyara kehidupan dia, saya dan seorang lagi anak lelaki berusia tujuh tahun,” kata ibu remaja orang kelainan upaya (OKU) yang ditemui dalam keadaan menyayat hati oleh Jabatan Imigresen Negeri Sembilan dalam sebuah bilik di Flat Semarak, Taman Semarak Fasa 2 di Nilai, semalam. 
Remaja malang itu, Muhammad Firdaus Dullah, 15, ditemui Pengarah Imigresen Negeri Sembilan Faizal Fazri Othman dalam operasi 6P bersepadu di kawasan flat berkenaan selepas melakukan pemeriksaan di rumah itu.
Ibu remaja itu yang kini isteri kedua dan mahu dikenali sebagai Lola, 40, berkata, dia bukan meninggalkan anak sulungnya yang menghidap penyakit celebral palsy itu tanpa jagaan dan tidak diberi makan, sebaliknya dia mendakwa meninggalkan makanan dalam bekas polisterin sebelum ke tempat kerjanya di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA). 
Katanya, waktu kerjanya yang tidak menentu menyebabkan dia tiada masa menguruskan Muhammad Firdaus dengan baik dan mahu anak lelakinya itu berdikari. 
“Apabila orang lihat keadaan dia, semua orang salahkan saya, tetapi adakah mereka mahu menjaganya sepanjang ketiadaan saya di rumah. Tiada siapa yang sanggup menjaganya kerana dia cacat,” katanya sedih ketika tampil di pejabat The New Straits Times Press (M) Berhad, di sini, semalam.
Foto
FAIZAL memeriksa keadaan kanak-kanak OKU yang ditinggalkan dalam sebuah bilik kotor dan busuk di Nilai. Gambar kecil, Lola ketika ditemubual wartawan.
Dia yang berasal dari Sabah berkata, Muhammad Firdaus adalah anak sulung hasil perkongsian hidup dengan bekas suaminya berusia 53 tahun dan berpisah sejak 14 tahun lalu sebelum berkahwin lain pada 2004 dan dikurniakan seorang lagi anak lelaki berusia tujuh tahun. 
Menurutnya, sejak berpisah dengan bekas suami yang berasal dari Tawau, Sabah, dia tidak lagi berhubung dan tidak tahu di mana bekas suaminya itu tinggal dan bekerja.
“Saya tidak pernah mendaftar anak saya dengan Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) kerana tidak tahu caranya dan terpaksa meninggalkannya sendirian kerana bekerja mencari wang,” katanya. 
Apabila ditanya mengenai nasib anaknya selepas ini, Lola berkata, dia sudah membuat keputusan untuk menyerahkan anaknya itu kepada Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM). 
“Bukan saya tidak sayangkan dia, sebab saya sayangkan dia saya membuat keputusan itu. Saya fikir apa akan jadi pada Muhammad Firdaus jika saya mati nanti. Ajal maut di tangan Allah SWT, saya tidak tahu jadi saya perlu bersedia,” katanya.

Kononnya dia nak bagi anak tu berdikari..berdikari apakah kalau dibiar hidup macam haiwan dalam kandang? Ya Allah...moga Allah bagi pembalasan yang setimpal.

Apa pendapat anda?

Nuffnangs Alexa

2 ulasan:

  1. Kalu sy jumpa mak cik ni sy rs nk lempang dulu. Alasan yg tersgt x msk akal!!!!

    BalasPadam
  2. taktau cara mendaftar sangat2 lah tak masuk akal..boleh tak tanya orang sekeliling?..merepek!!..sampai nya hati

    BalasPadam

KOMEN YANG MURNI2 AJE ...

Jom Tengok Cerite Lain Pulok!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...