Khamis, 14 November 2013

UMRAH HAMBA ALLAH - PART 13

Assalamualaikum..

Aku sambung kisah Raudhah..

Disini, diskriminasi trhadap orang Asia amat ketara. Bukan mudah untuk memasuki Raudhah. Semua jemaah berkumpul ikut  benua. Maka orang Malaysia, Indonesia, Brunei dan Singapura ditempatkan dengan papantanda "Indonesia".

Punyalah lama menunggu dari pukul 8 pagi..hingga pukul 11 belum tiba giliran. Untuk masuk ke Raudhah 3-4 kali stepnya. Dilepaskan kumpulan arab,india dan entah apa lagi kaum puak yang kasar-kasar. Orang Asia yang bersopan hanya diberi masuk akhir sekali.

Pun begitu, ada beberapa Mutawif wanita dari Indonesia yang sudi berkongsi ilmu sementara menunggu giliran. Tutur katanya sopan, nasihat demi nasihat diberikan.

Kamera memang tiak dibenar masuk..tapi aku sembunyi-sembunyikan juga, kerana ini bukan boleh dilakukan selalu, maka aku ingin berkongsi denga saudaraku dan korang semua.

Suka aku ingatkan, di kawasan ini DILARANG BERWUDUQ menggunakan botol spray. Aku tak pasti kenapa. Jika dilihat pengawal wanita , pasti botol itu akan dirampas. Mutawiffah Indonesia itu sempat berpesan, andai batal wuduk, hendaklah redho, anggap itu ketentuan Allah. Tak apa kalaupun tidak dapat bersolat di Raudhah, cukuplah dengan berbanyakkan berdoa. Sebelum itu, berillah salam pada Rasullullah (yang di mahkamkan sebelah Raudhah).

Jemaah wanita memang takkan dapat hampir dengan Mahkam Rasullullah SAW dan para sahabat..kerana telah dibina penghadang. Hanya jemaah lelaki yang boleh menghampiri mahkam itu.

Yang membezakan Raudhah dan bukan Raudhah adalah karpet..Karpet yang berwana hijau itulah kawasan Raudhah, dan karpet warna merah, bukan kawasan Raudhah.

Bila tiba giliran orang Asia, masih ada wanita arab yang berdegil tidak mahu keluar dari Raudhah menyebabkan kawasan Raudhah yang sempit itu makin sesak. Berhimpit-himpit dan di sinilah masing-masing jadi manusia yang pentingkan diri.

Kesian dengan mak aku yang terhimpit. Mujurlah Allah Taala jadikan aku berbadan besar, hampir saja aku ditolak keluar kerana pengawal ingat aku orang Arab kebetulan aku memakai telekung dan jubah hitam.

Aku berpaut pada tiang. Mak tak boleh bersolat secara biasa kerana keadaan yang begitu sesak. Mujur aku nampak  1 kerusi, Sambil tangan kanan memeluk tiang, kerusi aku letakkan di bawah lengan kanan dan aku suruh mak solat sambil duduk di atas kerusi sementara aku melindungi mak dari ditolak dan dipijak.

Selesai mak bersolat, giliran aku pula. Aku berserah pada Allah dan mohon solat dan doa aku diterima memandangkan ketika tengah bersolat, kedudukan aku berganjak kerana ditolak dan mak tak mampu melindungi aku..

Disini juga lah aku menyampaikan salam saudaraku dan sahabat handai kepada Rasullullah..

Selesai solat, dan berdoa, aku tidak lama dalam Raudhah. Aku kesiankan mak, lalu memimpin mak keluar dari Raudhah. Aku katakan pada mak, tak perlulah lama-lama disitu, bagilah peluang pada jemaah lain..moga-moga dapat berkongsi pahala mereka kerana beri laluan dan peluang untuk mereka.


bahagian lelaki..mujurlah ketinggian 170cm aku ni membolehkan aku menghulur kamera dari atas penghadang untuk mengambil gambar disebelah kawasan lelaki..aku snap saja apa yang ada.

itulah tangga mimbar tempat Rasullullah SAW menyampaikan khutbah

dari Raudah perlu melalui laluan ini..aku pun tidak tahu tempat apa, tapi banyak warga Indon yang bersolat disitu walaupun pengawal menolak mereka keluar ketika mereka bersolat.

Ketika aku bersandar di tiang menunggu 2 lagi rakan sebilik...barulah aku tahu, rupanyan laluan itu dikatakan rumah Saidatina A'aishah..dan beliau meninggal dunia dan dikebumikan di situ juga kerana ruang yang sempit, maka jenazahnya disemadikan di dalam rumahnya..dan tingkat atas itu adalah tempat Rasullullah menyampaikan Khutbah terakhir..

Aku tak pasti kesahihan cerita itu..mungkin iya..mungkin tidak. Susah juga bila tiada mutawif wanita dari Malaysia, tiada tempat rujukan dan bertanya, hanya menumpang ilmudenga mutawiffah dari negara jiran.




Aku terus berada di sini, berehat dan melihat karenah manusia..

Insya Allah..sambungan akan diteruskan dientri akan datang..moga korang tak jemu membaca catatan aku ni..

3 ulasan:

  1. kalu x silap sy la..hanya rasulullah saw shj yg dimakamkan dlm masjid nabawi...yg lain2 di perbukuran baqi'

    maaf kalu slh info

    BalasPadam
  2. Assalammualaikum,,,saudari yg dikasihi..dari tazkirah yang ustaz berikan sewaktu saya berada di sana..makam saidatina Aisyah berada di perkuburan Baqi...makam yang ada adlah kosong..waallahuaklam...bersyukur dapat berada di Raudhah..suatu perasaan yang sukar digambarkan...

    BalasPadam
  3. Kakcik masih ingat mutawiffah Indonesia yang mengiringi kami dulu. Nabila namanya. :)

    BalasPadam

KOMEN YANG MURNI2 AJE ...

Jom Tengok Cerite Lain Pulok!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...