Khamis, 31 Oktober 2013

UMRAH HAMBA ALLAH - PART 5

Assalamualaikum..

Perjalanan yang panjang..cerita pun panjang..aku sekadar berkongsi cerita dan pengalaman..dan aku harap ada antara korang yang membaca ni terasa seperti ada bersama aku ketika mengerjakan Umrah... walaupun jasad tak sampai..cukuplah dengan roh dan jiwa yang sampai dulu..

Lepas bertolak balik dari Jabal Rahmah.. kami melalui kawasan  Arafah..

bangunan biru tu tandas..hanya ada beberapa buah sahaja untuk kegunaan jutaan tetamu Allah ketika musim haji 




Inilah stesen keretapi laju..hasil airtangan anak Malaysia. 

Aku dimaklumkan , keretapi ini hanya untuk kegunaan jemaah dari negara-negara selain dari negara Asia..dalam kata lain, ini untuk kegunaan orang Arab sendiri. Aku agak hairan kenapa..tapi bila difikir kembali..baru aku tahu kenapa..sebabnya..bangsa Arab ni kuat..mampu berjalan jauh..tak kisah berlanggar sesama sendiri..mereka kasar. Maka, sesuailah mereka berasak-asak dalam train ni, dan orang Asia yang saiz kecil, terutama Malaysia lebih mudah bergerak dengan bas.

Kemudian kami dibawa melawat Mina..di sini keadaan jauh lebih baik..sebab telah didirikan khemah tetap. Setiap khemah ada pendingin hawa tersendiri..dan aku terpaku melihat jutaan khemah deluas saujana mata memandang...dimana saja ada kawasan lapang..semuanya ada khemah.


1-1nya hospital di Mina

di atas bukit berdekatan hospital ..dikhabarkan inilah istana hinggap raja-raja Arab Saudi

Bangunan hotel di Mina..khas untuk jemaah kaya sahaja..harap maklum!



tak terkira banyaknya khemah.ini baru khemah tanpa manusia..bayangkan kalau ada manusia di musim haji..

Hotel (bangunan yang warna coklat) tu khabarnya disitulah artis-artis Malaysia seperti Dato Siti menginap dulu..

Perjalanan diteruskan lagi...lesa aku terus aku gunakan sepenuhnya untuk merakam pemandangan yang mungkin ada antara kita yang belum pernah lihat.

Akhirnya tiba di Jaaranah, tempat untuk berniat Ihram kali ke-2.

Inilah masjid Jaaranah

Sayangnya aku terlupa untuk mengambil gambar terdekat dan kawasan sekitarnya kerana jemaah yang ramai. Pun begitu, masjid ini tidak menjanjikan keselesaan. Janganlah itu yang dicari di tanah Arab ini. Semuanya serba sederhana..ruang solat untuk jemaah wanita dibahagi 2 kerana jumlah yang ramai dan terpaksa bergilir-gilir. Aku berwuduk menggunakan air dari  botol spray dan Alhamdulillah, aku dan ibu tidak perlu bersesak kerana ruang utama solat wanita yang sudah penuh tidak kami masuk ..aku yang hampir berputus asa telah dipanggil oleh seorang tukang cuci di situ untuk masuk ke ruang solat yang ke-2 (orang agak kurang kerana masing-masing nak masuk ruang utama)..

Disitu aku berwuduk dan beniat ihram dan bersolat sunat ihram..selesai semuanya..perjalanan diteruskan untuk kembali ke Mekah.

tiba-tiba nampak stadium

dan akhirnya nampak batu sempadan kawasan untuk berniat ihram...atau Miqat..

Itu aje cerita hari ni. Insya Allah..sambungannya akan datang..banyak lagi yang aku ingin kongsikan dengan korang..semoga korang mendapat manafaat dari cerita aku ni..


3 ulasan:

KOMEN YANG MURNI2 AJE ...

Jom Tengok Cerite Lain Pulok!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...